Cari Blog Ini

BERITA DAN INFORMASI MODIFIKASI MOTOR

Busi Motor Bermasalah Bisa Dikenal dari Warnanya, Sudah Tahu?

Cek yuk sebelum kerusakannya merembet ke komponen lain.
Jangan menunda membawa sepeda motor kamu ke bengkel saat merasa ada masalah. Tindakan cepat memeriksa kerusakan pada kendaraan roda dua kamu bisa menyelematkannya dari kerusakan yng lebih parah.
Meski jarang terjadi, terlebih jika masih baru, busi juga bisa mengalami kerusakan. Umumnya kamu baru akan memeriksa busi ketika motor mendadak mogok di tengah jalan. 
Kebiasaan itu hendaknya dihentikan jika kamu tak mau keluar uang banyak dari dompet. 
kamu bisa mengecek kondisi pembakaran jika motor menggunakan banyak sensor untuk mengoptimalkan kerjanya. Salah satu yang bisa dilakukan adalah mengecek kondisi busi.

  • Tugas utama busi di mesin bakar adalah menyulut ledakan yang sudah dikompresi. Dari tampilannya, pemilik kendaraan bisa mengetahui kondisi mesin motor.
  • Kalau kepala busi berwarna hitam, bisa dipastikan pembakaran atau bensin yang terlalu banyak. Kalau basah, itu berarti telah terjadi kebocoran di ring piston. Dengan begitu, oli masuk ke ruang bakar.
  • Kalau kepala busi putih kekuningan, menunjukkan pembakaran yang terlalu kurus, atau bensin yang terlalu sedikit. Jika disertai sering mengalami overheat, sistem bahan bakar perlu disetel ulang.
  • Busi sendiri ada masa pakainya, ada baiknya melakukan penggantian secara berkala dua bulan sekali agar kondisi busi selalu dalam kondisi terbaiknya. Jika busi sudah mulai lemah, dipastikan pembakaran pun tidak akan homogen.
Cara Cek Kode Busi Sesuai Jenis Motor, Jangan Salah Pilih!

Jangan Salah Pilih Busi - Pastikan Sesuai Dengan Jenis Motor ...
Busi merupakan komponen penting untuk siklus pembakaran mesin berbahan bakar bensin. Agar bisa berjalan ideal diperlukan komposisi bahan bakar dan udara di dalam ruang bakar dengan timing serta percikan listrik busi yang tepat.
Marketing and Brand Management PT NGK Busi Indonesia, A. M. Wicaksana, mengatakan penggunaan tipe busi yang tidak tepat akan menurunkan kinerja mesin.
Masalah itu bisa diatasi para pemilik kendaraan bermotor dengan menggunakan busi sesuai dengan kode pabrikan saat hendak menggantinya. Penggunaan busi yang salah akan membuat mesin terganggu.
Kesalahan pasang kode busi dapat mengakibatkan masalah seperti carbon fouling, overheat, piston mentok, elektroda meleleh, ECU bermasalah, dan knocking.

Nah daripada salah memilih, perusahaan busi ini berbagi kode busi yang sesuai dengan tipe motor Yamaha dan Honda:

Motor Honda:

  1. Kode NGK MR9C-9N: Honda Beat eSP Series, Genio, Scoopy Series, Sonic 150R, Supra GTR150, All New CB 150R, CBR 150R, dan CRF 150F
  2. Kode NGK CR6HSA: Yamaha Mio Series, Fino, Freego 125, Vega Force, Jupiter Z1, Jupiter Z, Vega R, Vega RR, dan Vega ZR
  3. Kode NGK MR9K-9: Honda PCX dan ADV 150
  4. Kode NGK CPR9EA-9: Honda Vario sSP Series dan CB150 Verza
  5. Kode NGK CPR8EA-9: Beat Series, Scoopy, Spacy, dan MegaPro FI di bawah tahun 2015
  6. Kode NGK CPR7EA-9: Honda PCX dibawah 2018, SH 150i, dan Monkey
  7. Kode NGK CPR6EA-9: Honda Super Cub C125, Karisma, Blade, Supra X 125 Series, dan Revo FI Series
Motor Yamaha:

  1. Kode NGK C6HSA: Yamaha Jupiter Z, Vega R, Vega RR, Vega ZR, dan Lexam
  2. Kode NGK C7HSA: Yamaha Crypton, Jupiter, Mio di bawah 2012, dan Fino di bawah 2013
  3. Kode NGK CPR8EA-9: Yamaha Lexy, Jupiter MX 135, Byson FI, Aerox 155, NMax, dan Tricity
  4. Kode NGK CR7E: Yamaha Aerox 125, Majesty, Xeon, dan T-Max 500
  5. Kode NGK CR8E: Yamaha MX King 150 dan Vixion
  6. Kode NGK CR93: Yamaha Xabre, MT-15, R15, MT-25 dan R25 di bawah 2018
  7. Kode NGK MR8E: Yamaha MT-25 dan R25.

Salah Pasang Busi Bisa Bahaya, Ini Teknik Mudahnya

Cara Cek Kode Busi Sesuai Jenis Motor, Jangan Salah Pilih!
Busi menjadi perangkat penting untuk mesin dalam berkendara. Penggantiannya harus dilakukan secara berkala agar kinerja mesin selalu prima.
Kamu bisa menggantinya di bengkel atau sendiri.
Yang perlu diingat, memasang busi tak bisa sembarangan. Kamu memerlukan teknik yang tepat agar komponen pemercik api itu bisa bekerja dengan baik.
kebanyakan orang selama ini berasumsi pengencangan harus sekeras-kerasnya. Padahal anggapan seperti itu salah dan membahayakan.

Banyak masalah yang mungkin terjadi kalau pengaplikasiannya tidak tepat. Dalam kasus terlalu kencang, ulir bisa rusak sehingga nantinya sulit dilepaskan. Yang paling parah bagian itu terpisah dari metal shell dan tertinggal di mesin.

Kalau Pemasangannya Kurang Kencang?
Kondisinya berbeda kalau pemasangannya kurang kencang. Dampaknya performa pembakaran menjadi tak sempurna. Sehingga berujung pada rusaknya elektroda. Hal ini disebabkan kontak komponen kecil ini dengan kepala silinder tidak mencukupi, serta timbulnya panas abnormal.
Pemasangan yang benar sebaiknya pakai kunci momen. Namun, perangkat ini harganya terbilang mahal. Kalau kamu kurang suka mengotak-atik kendaraan sendiri, mungkin berpikir dua kali untuk membelinya. Meski begitu, ada trik mudah tanpa alat khusus, yakni lewat mengukur putaran.

Perhatikan Kriterianya

Rumus Mudah Kapan Waktu Tepat Mengganti Busi Kendaraan
Terdapat kriteria yang harus diperhatikan sebelum memakai metode ini, yakni:
kondisi dan ukuran diameter ulir. Kedua poin ini bertujuan untuk mengetahui besarnya sudut putar.
Untuk busi 18 dan 14 mm, misalnya. Jika belum pernah digunakan, maka putarannya setengah atau 180 derajat, ditambah dua pertiga (240 derajat) guna memastikan. Beda dengan yang sudah dipakai, cukup 30 derajat.
Sebelum dikencangkan masukkan dan puntir busi dengan tangan sampai tidak bisa lagi. Atau gunakan selang yang size-nya sama. Pastikan tidak miring karena berisiko merusak komponen,

Untuk yang punya luas penampang 12 dan 10 mm, putarannya juga setengah atau 180 derajat. Tidak perlu dilebihkan seperti ukuran 18 dan 14 mm.
Bagi yang telah terpakai hanya 30 derajat. Setelan ini juga berlaku buat busi berdiameter 8 mm yang pernah dirapatkan. Tetapi bagi yang baru, cukup digerakkan hingga membentuk sudut 120 derajat.
Indikatornya bisa dilihat dari ukuran gasket (ring). Komponen ini mengecil saat dipasang karena tertekan. Range-nya antara 1,4 mm sampai 1,6 mm 

selamat mencoba (:
semoga bermanfaat :)


Jangan Lupa Follow IG kami @masbrotuju dan Juga Ikuti Halaman FB nya MASBRO7.com


Daftar